Peluang Usaha

clicksor

sitti

Anda Pengunjung ke

Wednesday, December 8, 2010

PROGRAM PENDIDIKAN KONTEMPORER FISIK DAN INSTRUCTION

Download Disini : http://www.ziddu.com/download/12872237/PROGRAMPENDIDIKANKONTEMPORERFISIKDANINSTRUCTION.doc.html

Program pendidikan fisik dapat dilihat sebagai jumlah personil mereka, tujuan mereka, konten dan kegiatan mengajar di dalamnya, dan cara di mana guru mengajar. Sepanjang sejarah mereka di Amerika Serikat, K-12 program pendidikan jasmani cenderung mencerminkan pola-pola yang lebih besar dalam budaya Amerika, kebutuhan masyarakat dan pilihan tentang aktivitas fisik, dan tren dalam sistem pendidikan kita. Seperti yang akan Anda lihat, tujuan, konten, dan pengajaran dalam pendidikan jasmani telah berevolusi dan akan terus melakukannya dengan cara yang menyerukan pendekatan baru dalam bagaimana sekolah pro-gram ini dirancang dan bagaimana proses belajar-mengajar dilakukan.

EVOLUSI TUJUAN PENDIDIKAN UNTUK FISIK AS
Pada awal dan pertengahan 1800-an, ada beberapa program pendidikan formal fisik seperti yang kita akan mengenali mereka hari ini. Kebanyakan program yang ada terjadi di kecil, sekolah berasrama swasta dan biasanya diberi label pelatihan fisik untuk mencerminkan tujuan utama mereka mengajar militer - disiplin jenis dan menyediakan sekolah dengan tenaga kerja manual yang diperlukan. Little penekanan diberikan pada nilai pendidikan aktivitas fisik.
Dengan pembentukan sistem sekolah publik Amerika dan munculnya bentuk-bentuk baru banyak olahraga, paruh terakhir 1800-an membawa banyak visi pendidikan jasmani apa yang bisa, yang mengarah ke perluasan maksud dan tujuan. Pada tahun 1879 Sargent Dudley, seorang profesor pendidikan Harvard fisik, terdaftar empat tujuan utama dari apa masih disebut pelatihan fisik. Harus higienis, edukatif, rekreatif, dan remedial (dari Van Dalen & Bennett 1971). Sargent juga diakui kemampuan dari kegiatan tersebut untuk meningkatkan disiplin diri dan karakter. Tujuan ini untuk educ fisik, masih menonjol hari ini (Siedentop, 2004).
Banyak senam "Sistem" diperkenalkan pada 1800-an. Dua dari mereka mencapai keunggulan besar, meskipun masing-masing memiliki tujuan sendiri yang berbeda. Sistem Jerman, yang dipimpin oleh Friedrich Jahn, dimaksudkan untuk mengembangkan orang muda rasa tugas warga negara dan untuk membuat tubuh sehat, tangkas, dan kuat. Jahn sistem itu juga digunakan untuk mempromosikan hasil militer dan politik. sistem utama lainnya didasarkan pada tradisi senam Swedia, memimpin di negeri ini oleh Nils Posse. Posse mengungkapkan tujuan dari sistem ini dalam hal pembangunan fisik dan disiplin yang tepat untuk belajar gerakan yang tepat, sederhana, dan estetika. Tujuan yang berbeda, tujuan, dan program sistem Jerman dan Swedia bertemu dengan kepala-on di Boston Conferel 1889 yang diselenggarakan untuk memutuskan dimana sistem, antara beberapa orang lain, akan dominan dalam kurikulum sekolah umum pendidikan jasmani dalam tatapan Unit. Tidak ada sistem yang muncul sebagai pemenang, karena banyak kabupaten sekolah besar memilih untuk mempertahankan hak mereka sendiri untuk memilih-tidak hanya antara program senam-dasar, tetapi juga di antara program-program olah raga berbasis muncul.
Setelah pergantian abad kedua puluh, maka sasaran dan tujuan pendidikan Amerika fisik terus berkembang. Ini jelas terkait dengan filosofi baru, seperti developmentalisme pendidikan, dan legislasi yang mempengaruhi sistem pemula kami sekolah umum. Diperjuangkan oleh pemimpin pendidikan seperti G. Stanley Hall, Charles Eliot, dan John Dewey, developmentalisme memperluas konsep sekolah untuk menyertakan pengalaman belajar dan bekerja ekstrakurikuler berbasis. Tidak ada lagi adalah sekolah satu-satunya tempat belajar ¬ ing, dan tidak lagi adalah subyek yang 3R hanya dipelajari oleh anak-anak sekolah dan remaja. Yang memperluas tujuan dan ruang lingkup menyediakan tempat yang sah dalam pendidikan publik untuk bidang yang relatif baru pendidikan jasmani. Hal ini juga menandai perubahan dari filosofi pelatihan fisik dari setengah abad sebelumnya ke gerakan pendidikan fisik kali. Pada tahun 1910, Hetherington gelap diuraikan empat tujuan utama untuk Fisik "Baru Pendidikan," langsung diambil dari developmentalisme pendidikan. Ini harus mencakup:
1. Organik pendidikan pengembangan kekuatan otot dan rangka.
2. Psikomotor pendidikan pengembangan keahlian dalam kegiatan neuromuskular.
3. Karakter pendidikan pengembangan karakteristik moral, sosial, dan pribadi.
4. Intelektual pendidikan perkembangan kognitif, pengetahuan ekspresif. (Dari Van Dalen & Bennett, 1971)

Penerimaan fisik pendidikan formal di sekolah kami terjadi hanya beberapa tahun setelah tujuan Hetherington yang diterbitkan. Undang-undang Smith-Hughes tahun 1917 diatur tujuan utama dan tujuan untuk semua sekolah negeri di Amerika Serikat, yang dikenal sebagai Kardinal Tujuh Prinsip Pendidikan: kesehatan dan keamanan; penguasaan alat, teknik, dan semangat belajar; keanggotaan rumah layak; kejuruan dan ekonomi efektivitas; kewarganegaraan; layak menggunakan waktu luang, dan karakter etis.
Profesi pendidikan fisik, mungkin berdasarkan empat Hetherington itu bertujuan, mengadopsi tiga prinsip-prinsip dalam alasan untuk menjamin pengakuan lebih luas dan tempat dalam kurikulum sekolah: kesehatan dan keselamatan, layak menggunakan waktu senggang, dan karakter etika. Di bawah ini tujuan yang luas, sekolah dapat membenarkan masuknya bentuk-bentuk baru dan beragam kegiatan di SD dan program sekunder.
Hetherington empat tujuan utama dan tiga prinsip yang diadopsi terus membimbing tujuan dan tujuan pendidikan jasmani ke dalam tengah-abad kedua puluh dan mereka masih ada dalam beberapa bentuk sampai hari ini (Siedentop, 2004). Dua puluh tahun setelah penerbitan kertas tengara Hetherington's, Jesse Ferring Williams di Columbia University diidentifikasi ini sebagai awal pergeseran dari pendidikan pelatihan (fisik fisik) untuk pendidikan melalui pendidikan (fisik fisik). Sekarang sudah jelas bahwa aktivitas fisik di sekolah-sekolah akan dianggap kurang sebagai tujuan itu sendiri, dan lebih sebagai alat untuk mencapai berbagai hasil pendidikan yang diterima. Meski mungkin tampaknya hanya merupakan perbedaan semantik, pergeseran ini sangat penting karena sangat memperluas lingkup program sekolah; batas-batas pendidikan jasmani diperluas ke alamat visi yang sedang berkembang untuk siswa sekolah umum. Seperti yang akan Anda lihat di bagian berikutnya, hal ini menyebabkan ledakan dari berbagai jenis kurikulum dan konten.
Antara 1950 dan 1990 profesional pendidikan jasmani terus negara bertujuan untuk program sekolah yang sangat didasarkan pada kombinasi tujuan Hetherington dan Tujuh Prinsip Kardinal. Tetapi dalam periode yang sama kita menyaksikan perubahan bertahap dalam keseimbangan antara mereka tujuan. Seperti periode mulai, kegiatan olahraga berbasis wilayah konten dominan dalam pendidikan fisik, yang menempatkan penekanan kuat pada pengembangan dalam komponen program psikomotorik. Karakter pembangunan, dari partisipasi dalam olahraga tim yang ketat, mencuci juga sangat dihargai sebagai tujuan dalam pendidikan fisik. Sebagai periode bergerak sepanjang, pengembangan pendidikan organik mulai memiliki posisi yang lebih kuat antara tujuan-tujuan tersebut. pergeseran itu terjadi karena beberapa laporan penelitian yang tercatat mengkhawatirkan tingkat kebugaran kardiovaskular rendah dan otot pada anak-anak dan remaja Amerika (Kraus & Hirschland, 1954; Ross & Gilbert, 1985). Demikian pula tingkat kebugaran rendah telah dicatat pada saat-saat awal perang antara laki-laki layanan-usia dan perempuan, namun data baru pada anak-anak usia sekolah di tahun 1970-an dan 1980-an, bersama dengan penelitian yang berhubungan dengan kebugaran tingkat rendah risiko kemudian meningkat untuk penyakit degeneratif dan kondisi, diminta ketinggian cepat tujuan pendidikan organik dalam program kami. Gerakan itu mendapatkan momentum kebugaran.
Bagian akhir dari periode yang sama juga melihat peningkatan penekanan pada tujuan Hetherington tentang perkembangan intelektual dalam pendidikan fisik. Tujuan tersebut maju dalam dua cara. Pertama, disiplin ilmiah pendidikan jasmani yang dihasilkan sejumlah besar pengetahuan baru yang dapat diterapkan oleh guru dan siswa. Cukup, ada hanya lebih memikirkan! Kedua, filsafat pendidikan telah mulai mempromosikan ide berpikir tingkat tinggi dan interaktif belajar bagi siswa dari semua umur dan di semua subyek. Rote belajar dari fakta, tanggal, dan menulis kursif telah digantikan oleh penemuan belajar, "belajar cara belajar," dan pengolah kata di banyak sekolah. Dalam pendidikan fisik, itu berarti bahwa pengembangan kemampuan siswa kreatif, ekspresif, dan intelektual akan menerima perhatian yang lebih besar.
Sebagai pendidikan jasmani memasuki tahun 1990-an, hal ini merupakan lapangan yang tampak mencari keseimbangan yang nyata antara empat Hetherington's tujuan utama, dikemas dalam versi kontemporer untuk sekolah-sekolah. Dalam kenyataannya ada banyak versi kontemporer, semuanya bersaing untuk menjadi suara yang menonjol yang dapat menyebabkan profesi kita dan program sekolah kami ke dalam milenium mendekat. Tampaknya hampir setiap profesional individu dan setiap kelompok profesional memiliki gagasan tentang apa program-program pendidikan jasmani harus berjuang keras untuk di sekolah-sekolah. Dengan cara yang kurang formal, itu mirip dengan "Pertempuran Sistem" yang mendorong Konferensi Boston abad sebelumnya. Meskipun kami tidak dekat kebulatan suara lagi, ada tidak muncul menjadi konsensus tumbuh untuk mendukung sasaran satu kelompok profesional dan hasil untuk program sekolah hari ini. Pada tahun 1992 Asosiasi Nasional untuk Olahraga dan Pendidikan Jasmani (NASPE) Hasil dirilis Mutu Program Pendidikan Jasmani (NASPE, 1992a). Pekerjaan komite Blue-Ribbon yang mengembangkan laporan ini didasarkan pada posisi bahwa program-program instruksional K-12 aktivitas fisik harus berusaha untuk memenuhi berbagai kebutuhan agar siswa menjadi "fisik orang berpendidikan." Menurut hasil NASPE dokumen fisik orang berpendidikan adalah orang yang:
1. Apakah belajar keterampilan yang diperlukan untuk melakukan berbagai keterampilan fisik.
2. Apakah berpartisipasi secara teratur dalam kegiatan fisik.
3. Apakah sehat secara fisik.
4. Mengetahui implikasi dan manfaat dari keterlibatan dalam kegiatan fisik.
5. Nilai aktivitas fisik dan kontribusi untuk gaya hidup sehat.

Hasil NASPE jelas advokasi keseimbangan di tujuan beragam dan beberapa tujuan. Jika dokumen ini adalah untuk panduan pendidikan jasmani program hari ini, jelas kita tidak dapat mempromosikan satu tujuan dengan mengorbankan orang lain. Kita harus sepakat bahwa "orang berpendidikan secara fisik," lebih dari apa pun, adalah seseorang yang menunjukkan pengetahuan baik-bulat, keahlian, partisipasi teratur, dan kebugaran kesehatan terkait dan juga nilai-nilai aktivitas fisik yang cukup untuk menjadikannya sebuah bagian integral dari itu atau hidupnya, sekarang dan di masa hidup. Ini tampaknya menjadi tugas yang berat dalam profesi yang belum dimiliki sesuatu dekat dengan visi tersebut. Tapi ada tanda-tanda penerimaan tumbuh NASPE tujuan nasional dan tujuan sendiri dalam banyak negara 'untuk program-program sekolah.

EVOLUSI KONTEN DALAM PROGRAM PENDIDIKAN FISIK AS
Tujuan utama dan tujuan pendidikan jasmani pada era masing-masing, dikombinasikan dengan kekuatan-kekuatan sosial dan kecenderungan pada waktu tertentu, telah memainkan peran besar dalam menentukan isi program pendidikan jasmani sekolah kami sepanjang sejarah. Konten mengacu pada kegiatan apa dan subyek yang diajarkan, sehingga siswa dapat mencapai tujuan-tujuan program. Konten adalah apa yang guru tahu tentang bentuk-bentuk gerakan dan konsep gerakan, dan apa yang mereka mencoba untuk mengajar anak-anak dan remaja. Ingat bahwa program paling awal di negeri ini disebut pelatihan fisik, yang mencerminkan satu set terbatas maksud dan tujuan. Dengan demikian, program-program terutama terdiri dari tenaga kerja manual dan latihan militer gaya. Siswa cincang kayu, belajar berbaris dalam formasi, budidaya kebun sayur sekolah, mengambil kenaikan panjang, dan berlatih manuver lapangan. Program di Round Hill School adalah yang pertama untuk mengembangkan konten dengan memasukkan beberapa unit pendidikan dan olahraga outdoor, di samping fokus pelatihan fisik (Van Dalen & c Bennett, 1.971).
Di bagian tengah dan akhir 1800-an, tujuan yang jelas tapi terbatas sistem senam Jerman dan Swedia juga menyebabkan diduga konten terbatas dalam kurikulum-pelatihan fisik masih disebut. Program Jerman akan mencakup latihan kelompok, permainan kelompok besar, bergerak individu ¬ sia, stunts dengan dan tanpa aparat yang besar, dan latihan bebas. Sampai akhir abad itu, banyak program yang berlangsung di turnvereins, yang menyerupai saat ini YMCA dan YWCA fasilitas dalam beberapa cara. Sistem senam Swedia menekankan latihan bebas lebih dari gerakan yang dibutuhkan penggunaan suatu alat, meskipun beberapa aparatur kecil digunakan. Walaupun kedua sistem diperluas konten mereka sedikit dari waktu ke waktu, program tidak pernah terlalu jauh dari induknya di senam. Di tengah tahun 1800 yang fokus isinya tunggal kekuatan sistem 'terbesar, karena memberikan tujuan yang jelas dan identitas jelas. Tapi ketika abad berakhir, konten terbatas dari sistem senam terbukti menjadi kelemahan terbesar mereka. tujuan diperluas dan bertujuan untuk pendidikan jasmani akan meninggalkan mereka tidak mampu menyediakan ruang lingkup luas dan konten yang diperlukan untuk memenuhi tujuan pembelajaran baru bagi siswa.
Kurikulum berbasis senam memberi jalan untuk program yang beld visi yang lebih luas untuk sekolah pendidikan jasmani dalam perkembangan filsafat muncul. Jumlah beragam dan terus berkembang olahraga kompetitif yang didirikan di Amerika Serikat atau dibawa ke sini oleh imigran dari negara-negara lain di 1800-an menyediakan konten untuk memenuhi tujuan-tujuan baru. Dari 1850-1900, banyak olahraga paling populer saat ini mulai dimainkan oleh sejumlah besar orang Amerika, termasuk basket (laki-laki yang terpisah dan versi perempuan), voli, tenis, baseball, sepak bola, bulutangkis, dan golf.
Periode 1900-1950 melihat dominasi konten kurikuler olahraga berbasis program sekolah, yang dapat dikaitkan dengan tujuan lain Hetherington dan adopsi profesi kami tiga dari Kardinal Tujuh Prinsip pada tahun 1918. Olahraga dipandang sebagai kendaraan yang efektif untuk mempromosikan hasil berkaitan dengan kesehatan, layak penggunaan waktu luang, dan pengembangan karakter. Dua gangguan signifikan terjadi selama Perang Dunia I dan Perang Dunia II, ketika sekolah-sekolah menengah dan perguruan tinggi digunakan combatives, senam, berenang, dan kegiatan lainnya untuk mendorong pelatihan militer-tipe prajurit-to-be. Beberapa program pendidikan jasmani ditekankan latihan rehabilitatif untuk kembali terluka dan melukai tentara. Isi dari program pendidikan jasmani sekolah tetap stabil dan dapat diprediksi melalui sebagian besar tahun 1950-an dan 1960-an. Meski daftar kegiatan yang ditawarkan di program sekolah tumbuh secara bertahap, itu cenderung tumbuh di daerah yang sama dari olahraga kompetitif.
Periode sejak tahun 1960 telah melihat pertumbuhan yang pesat baik dalam jenis dan jumlah aktivitas dan korban-konsep yang berbasis di pendidikan fisik. Bahwa keragaman dan perluasan telah hasil dari beberapa faktor:
1. Oposisi terhadap konten kompetitif dan berbasis olahraga
2. Negara dan standar nasional untuk pendidikan jasmani
3. Penunjukan kegiatan sesuai dengan tahapan perkembangan terpisah untuk SD, SMP / SMP, dan tingkat sekolah tinggi, menghasilkan tiga isi kurikulum yang berbeda
4. Promosi yang berbeda dan teori yang bersaing untuk merancang isi program
5. Hasil dari penelitian, khususnya dalam hal anak-anak dan remaja kebutuhan kebugaran
6. Pengembangan bentuk-bentuk gerakan baru (mis. New Game, "ekstrim" olahraga)
7. Title IX, yang diamanatkan kesempatan yang sama bagi perempuan dan wanita muda
8. PL undang-undang 94 142, lain, dan kebijakan untuk dimasukkan siswa dengan kebutuhan khusus dalam hampir semua kelas
Peningkatan keanekaragaman etnis di sekolah AS yang juga meningkatkan kebutuhan untuk menawarkan konten dalam permainan internasional dan tari
Dalam 40 tahun terakhir, khususnya dalam dua dekade terakhir, kami telah wit-nessed ledakan non-olahraga, alternatif-olahraga, dan bentuk-bentuk gerakan baru dalam masyarakat kita. Sudah jelas bahwa orang masih ingin bergerak dalam cara yang bermakna, mereka hanya ingin berpartisipasi dalam kegiatan selain tradisional dan lebih populer bentuk olahraga. Kegiatan seperti New Games, pemrograman petualangan, batu dan tembok dalam ruangan pendakian, Frisbee akhir, skateboarding, bersepeda off-road, in-line skating, berselancar, berjalan kekuasaan, dan banyak lainnya telah menunjukkan peningkatan tingkat partisipasi dalam dekade ini. Walaupun semua kegiatan tersebut telah ada selama beberapa waktu, itu hanya dalam dekade ini bahwa mereka telah mencapai tingkat mainstream partisipasi. Dan, seperti sekolah kami mendapatkan lebih beragam, ada kebutuhan untuk mengajarkan para siswa untuk mengetahui dan menghargai bentuk-bentuk gerakan dari budaya lain di seluruh dunia.
Hanya berpikir tentang hal itu. Jika Anda hari ini Amerika dan ingin menjadi aktif, Anda memiliki ratusan cara untuk berpartisipasi-mulai dari bentuk-bentuk mapan olahraga, tari, dan olahraga untuk memotong-tepi, alternatif, "ekstrim" bentuk-bentuk gerakan. Dan setiap tahun baru membawa kita bentuk, salah satu yang bisa mencapai tingkat partisipasi utama dan satu hari dipandang sebagai "tradisional"! Bagan 1,1 daftar berbagai jenis kegiatan yang tersedia untuk pergerakan kita hari ini, dan itu tanpa menyebut nama salah satu variasi tak terbatas mereka.
Seiring dengan ledakan jumlah dan berbagai bentuk gerakan telah datang partisipasi yang lebih luas oleh orang-orang dari segala usia dan kemampuan. Banyak hambatan seksisme dan agism telah dikurangi atau dihilangkan, sehingga laki-laki
Pameran
Jenis bentuk gerakan rakyat hari ini
KATEGORI KEGIATAN CONTOH
Tim olahraga baseball, bola basket, cricket, hoki lapangan, sepak bola, hoki es, lacrosse, rugby, sepak bola, sofbol, bola tangan tim, ultimate Frisbee, bola voli
Individu / dual olahraga panahan, bulutangkis, bowling, anggar, golf, senam, tenis, squash, tenis, gulat
olahraga rekreasi biliar, boccie, kroket, cross country ski, lereng ski, Frisbee, Hacky Sack, sepatu kuda, in-line skating, shuffleboard, tenis meja
Akuatika (di dalam dan di air) kano, kru, diving, kayak, polo air, ski air, berlayar boarding, Scuba diving, berselancar, berenang disinkronkan
Fitness aerobik, binaraga, memahat tubuh, bersepeda, dancercise, jejak kebugaran, berlari, berjalan, aerobik air, latihan beban

Seni bela diri dan timur aikido, karate, bela diri, Tae Kwon Do, Tai chi
Tari dan kegiatan berirama balet, ballroom, negara, folk, hip-hop, internasional, jazz, garis, modern, persegi, tekan
Outdoor dan petualangan backpacking, memancing / casting, hiking, orienteering, panjat tebing, program tali, snowshoeing
Berkuda Bahasa Inggris, melompat, rodeo, jalan naik, Barat
olahraga Extreme terjun payung, parasailing sambil melompat ski, snowboarding
bentuk gerakan Dasar senam, jatuh, peregangan, yoga, Pilates

dan perempuan dan anak laki-laki dan perempuan dari segala usia sekarang mencari kepentingan mereka sendiri dalam satu atau lebih bentuk tari, olahraga, olahraga, dan permainan. Selain kepentingan dalam bergerak, orang-orang semua berbagi membutuhkan umum-untuk belajar bagaimana menjadi lebih terampil dan lebih berpengetahuan tentang apa saja bentuk gerakan mereka telah memilih. Di mana ada kebutuhan untuk orang-orang untuk belajar, ada kebutuhan cocok bagi seseorang untuk mengajar mereka. Instruksi memainkan peran kunci dalam membuka pintu bagi semua orang yang ingin belajar bagaimana bergerak.
Hasil diprediksi mempromosikan orang "seimbang secara fisik berpendidikan" dalam waktu yang hampir tak terbatas untuk kegiatan pilihan adalah perluasan dari pilihan konten yang ditawarkan untuk P-12 siswa. Meskipun tidak ada program tunggal dapat menawarkan lebih banyak dari sebagian kecil dari pilihan mungkin pada setiap tingkat kelas, guru (terutama guru baru) harus memiliki pernah-memperluas basis pengetahuan konten untuk tetap langkah dengan zaman. Sebuah daftar sebagian dari isi program kontemporer untuk pengelompokan kelas dua tingkat utama ditampilkan dalam Exihibit 1.2. Hal penting untuk diingat adalah bahwa seorang guru pendidikan jasmani






Pameran
1.2 Lingkup isi kurikulum pendidikan jasmani.
PROGRAM DASAR.
Konten standar Contoh
Fitness erobik, pelatihan sirkuit, konsep kebugaran, jogging, peregangan, berjalan

senam Pembangunan balok keseimbangan, jatuh, berguling

Tari dan aktivitas berirama bertepuk tangan, tari baris, berbaris, menari persegi
Rendah organisasi permainan Relay, permainan tag, permainan mitra
Lead-up games Newcomb, T-bola, tetherball, tiga-on-tiga sepak bola
permainan Modifikasi Reduced lapangan / pengadilan permainan, permainan dengan perubahan peraturan
keterampilan manipulatif Penangkapan, dribbling, juggling, menendang, memukul

Non-lokomotor keterampilan Balancing, peregangan, memutar
Keterampilan lokomotor Crawling, menghindar, berlari, melompat, melompat, melompat, berlari, melompat, meluncur, berjalan
Gerakan konsep Body kesadaran, jarak, durasi, kekuatan, tingkat, tema keterampilan, kecepatan

PROGRAM SEKUNDER (TENGAH / JUNIOR DAN TINGGI SEKOLAH MENENGAH)
Konten Standar Contoh
Kegiatan Adventure Backpacking, hiking, rappelling, panjat tebing, program tali
Akuatika kano, Scuba diving, snorkeling, berenang
Fitness Acara (tari, langkah, air), bersepeda, konsep kebugaran, jogging, latihan beban, desain program kebugaran pribadi
Tim olahraga Baseball, bola basket, sepak bola flag, flickerball, lantai hoki, lacrosse, sepak bola, softball, speedball, bola tangan tim, ultimate Frisbee, bola voli
Individu / olahraga dual Panahan, bulu tangkis, bowling, anggar, golf, pickleball, badminton, tenis, atletik, gulat
Koperasi permainan dan inisiatif Group New Games, kepercayaan pertandingan grup inisiatif
kegiatan rekreasi Fly casting, Frisbee golf, Hacky Sack, sepatu kuda, in-line skating, tenis meja
Tari dan aktivitas berirama Ballroom dance, break dance, tari kontemporer, tari internasional dan etnis, garis tari, tari modern, tari persegi
permainan International dan etnis aturan sepak bola Australia, kriket, bola tujuan, rounders
Senam Lantai latihan, aparat, berjatuhan
Bela diri dan seni Timur Aikido, pertahanan diri, Tai Chi

pada setiap tingkat kelas pengelompokan diharapkan tidak hanya tahu isi itu sendiri, namun aman, efektif, dan cara mengajar sesuai dengan tahapan perkembangan setiap area konten untuk siswa.

EVOLUSI INSTRUCTION PENDIDIKAN DI FISIK:
DARI METODE UNTUK MODEL
Penentuan tujuan program dan pemilihan isi program mengarah langsung ke jenis instruksi yang akan digunakan guru di kelas pendidikan jasmani. Sama seperti tujuan pendidikan jasmani dan jenis-jenis kegiatan siswa terlibat dalam telah berevolusi dalam 150 tahun terakhir, demikian juga memiliki cara-cara di mana guru mengajar.
Formal Instruksi Langsung,
Program-program yang sangat awal pelatihan fisik di negeri ini mungkin menggunakan metode pembelajaran yang sangat langsung dan resmi (Van Dalen & Bennet, 1971), terutama untuk porsi latihan militer-gaya program. Langsung berarti bahwa guru memiliki kontrol lingkungan belajar melalui pelajaran sistematis terstruktur, penetapan tujuan, pilihan kegiatan, dan umpan balik. Guru membuat semua keputusan untuk kelas, dan siswa hanya mengikuti petunjuk. Formal berarti bahwa tindakan guru didasarkan pada serangkaian prosedur yang ditentukan dan langkah-langkah yang akan dilakukan sebagai pelajaran berlangsung. Jenis instruksi akan sangat efektif dalam mengajar siswa ketepatan melakukan latihan militer dan bidang yang tepat.
Jerman Jahn's senam sistem didasarkan pada instruksi oleh imitasi, dimana guru dan siswa tingkat tinggi model latihan untuk kelompok mahasiswa pemula untuk mengikuti pada waktu yang sama. Karena banyak program diperlukan aparat, sistem Jerman termasuk banyak latihan kelompok kecil, meskipun praktik berkumpul kelompok digunakan untuk latihan gratis. Jahn merupakan salah satu guru pertama untuk kelas terpisah dalam kelompok-kelompok kemampuan dan memberikan instruksi yang berbeda (Van Dalen & Bennett,. 1971). Sistem Swedia bersaing juga digunakan siswa maju sebagai model bagi siswa untuk meniru, tetapi pemimpin biasanya tersebar di seluruh kelompok berkumpul karena semua siswa secara simultan meniru instruktur memimpin dan pemimpin pasukan. The Swedia memperkenalkan gagasan tentang kemajuan direncanakan sebagai kegiatan kelas diselesaikan dalam urutan yang telah ditetapkan meningkatnya kompleksitas dan kesulitan. Seperti yang Anda ingat, tujuan dan isi dari sistem senam cukup sempit, sehingga beralasan bahwa metode pengajaran atas juga akan terbatas. "Meskipun bukan sebagai sangat militeristik sebagai program sebelumnya, dua sistem utama senam itu sangat bergantung pada metode pembelajaran langsung dan formal.
Bahkan ketika konten berubah dari senam untuk pendidikan jasmani olahraga berbasis setelah pergantian abad kedua puluh, metode mengajar tetap kuat dan formal baik langsung ke 1960-an. Ada penekanan pada latihan, pengulangan, dan kepatuhan terhadap teknik yang dibutuhkan untuk mengembangkan kemampuan dalam olahraga dan atletik. Sedangkan konten telah berubah secara dramatis selama 50 tahun sebelumnya, metode pengajaran, sebagian besar tetap kaku dan sangat guru-diarahkan. Pada tahun 1962, Oberteuffer dan Ulrich menulis
Berarti metode formal 'Apakah yang kukatakan, ketika aku mengatakannya, dan bagaimana aku mengatakannya,' dan dalam disiplin ketat dan ketertiban. Suasana formalisme telah partic-ularly ekstrim bagi Amerika muda jadi metode umumnya telah didiskreditkan. Hal ini bagaimanapun, tidak menghilang. ... Ini adalah salah satu dari malapetaka pendidikan jasmani modern dan kehadirannya berarti mengurangi nilai pendidikan. Kerja otot dilakukan oleh mahasiswa, tetapi sembilan-persepuluh pemikiran dengan master bor, (hal 300)
Strategi Pengajaran
Bahkan saat Oberteuffer dan Ulrich sedang menulis kata-kata ini pada tahun 1960, metode pengajaran formal pendidikan jasmani, dan pendidikan pada umumnya, sudah memberikan cara untuk ide-ide baru tentang bagaimana untuk melibatkan para siswa dalam hal ini subjek dan bagaimana guru bisa menjalankan instruksi. Sejak saat itu kami telah banyak mengembangkan metode baru untuk pengajaran pendidikan jasmani, sekarang disebut strategi pengajaran:
1. Tugas / stasiun mengajar
2. Pengajaran reflektif
3. Rekan mencapai
4. Tim mengajar
5. Inquiry berbasis pengajaran
Strategi ini merupakan cara untuk mengatur instruksi untuk secara fisik-kation edu dan menggambarkan fungsi-fungsi tertentu yang guru dan siswa yang lengkap di kelas. Banyak strategi ini kurang langsung, memungkinkan siswa untuk memiliki lebih banyak interaksi dengan guru, siswa lain, dan konten itu sendiri. Mereka juga sangat kurang formal, meminta guru untuk menunjukkan lebih banyak fleksibilitas dan membuat lebih "real time" keputusan di kelas. Sebagian besar strategi ini dirancang untuk digunakan sementara di kelas untuk hasil jangka pendek, dan mereka dapat sangat efektif untuk tujuan ketika dipilih dengan benar.
Cara Pengajaran
Strategi-strategi pengajaran baru tersebut dikembangkan secara terpisah satu sama lain, dan mereka tidak memiliki hubungan pemersatu yang bisa membantu guru melihat gambaran yang lebih besar untuk "cara mengajar" pendidikan jasmani. Yang berubah pada tahun 1966 ketika Muska Mosston memperkenalkan nya Spektrum Styles Pengajaran dalam Pengajaran Pendidikan Jasmani, yang akan menjadi salah satu buku yang paling berpengaruh yang pernah ditulis pada pengajaran dalam pendidikan fisik. Buku, dan edisi berikutnya (Muston & Ashworth, 2002), dikonseptualisasikan serangkaian kesatuan gaya mengajar yang berkembang dari sangat berpusat pada guru (formal dan langsung) sampai sangat berpusat pada siswa (informal dan tidak langsung), berdasarkan kontrol keputusan membuat sebelum, selama, dan setelah kelas. The "anatomi," atau struktur, setiap gaya pengajaran ditentukan oleh keputusan yang dibuat di preimpact itu (sebelum), dampak (selama), dan postimpact (setelah) tahapan instruksi. Sederhananya, ketika guru tetap sebagian besar atau semua keputusan, gaya yang dihasilkan yang lebih formal dan langsung. Sebaliknya, sebagai siswa diberi keputusan yang lebih untuk membuat, gaya menjadi lebih informal dan tidak langsung. Meskipun satu gaya dapat dipertahankan selama beberapa pelajaran atau seluruh unit, gaya biasanya perubahan untuk memenuhi kebutuhan pembelajaran jangka pendek, sehingga memungkinkan untuk dua atau lebih gaya yang akan digunakan dalam pelajaran diberikan, dan beberapa gaya dapat digunakan dalam tunggal isi unit. Seorang guru bisa menggunakan gaya komando untuk siswa langsung melalui pemanasan dan peregangan bagian dari pelajaran tenis, dan kemudian mengubah dengan gaya berlatih selama beberapa menit untuk memberikan siswa banyak pengulangan untuk melayani. Tugas berikutnya bisa menggabungkan gaya-cek sendiri untuk memungkinkan siswa untuk mencapai tingkat penguasaan tertentu pada pengawasan sendiri. Pelajaran yang bisa menyimpulkan dengan penutupan dan review dalam gaya penemuan untuk membantu siswa memahami beberapa aspek kognitif dari tenis dapat meningkatkan kinerja.
Mengajar Keterampilan
1980-an melihat pengenalan pendekatan lain untuk mengajar pendidikan jasmani. Beberapa didasarkan pada pekerjaan mani Mosston's, sementara yang lain berasal dari penelitian tentang efektivitas pengajaran pendidikan jasmani dan bidang studi lainnya. Gagasan tentang pengajaran yang efektif dimulai pada penelitian yang berkorelasi guru dan siswa dalam kelas pola perilaku dengan peningkatan prestasi siswa-terutama keterlibatan. Pesan penting adalah bahwa perilaku siswa lebih prediktif belajar dari perilaku guru, sehingga fokus bergeser dari "Apa yang harus guru lakukan?" untuk "Apa yang harus guru akan mendapatkan siswa untuk melakukan di kelas?" Oleh karena itu, keterampilan pengajaran yang efektif menjadi keputusan atau tindakan yang meningkatkan kemungkinan siswa belajar di kelas, dan belum tentu gaya mengajar dikenali dalam tradisi Mosston.
Model instruksional
Ada telah muncul sebuah konseptualisasi yang lebih luas dari metode, atau "cara untuk mengajar," dalam pendidikan jasmani dalam tiga dekade terakhir. Gagasan tentang model pembelajaran didasarkan pada pandangan instruksi yang mencakup pertimbangan simultan teori pembelajaran, tujuan pembelajaran jangka panjang, konteks, konten, manajemen kelas, strategi mengajar terkait, proses verifikasi, dan penilaian belajar siswa. Joyce dan Weil (1980) mendefinisikan model pembelajaran sebagai "rencana atau pola yang dapat digunakan untuk membentuk kurikulum (program jangka panjang dari penelitian), untuk merancang materi pembelajaran, dan untuk membimbing instruksi di kelas dan pengaturan lainnya" (p 1).. Metode, strategi, gaya, dan keterampilan berbeda dari model terutama dalam lingkup. Sebuah metode, strategi, gaya, atau keterampilan yang biasanya digunakan untuk satu atau beberapa kegiatan belajar jangka pendek dan hasil, sebelum memberikan cara untuk metode lain, strategi, gaya, atau keterampilan. Sebaliknya, model ini dirancang untuk digunakan untuk seluruh unit instruksi dan mencakup semua perencanaan, perancangan, implementasi, dan fungsi penilaian untuk unit itu. Bahkan, bisa mencakup beberapa metode pengajaran, strategi, gaya, atau keterampilan dalam unit, lagi-lagi menyoroti perbedaan lingkup.
Pengajaran model memiliki dasar teoritis yang kuat, dan sebagian besar telah mengalami banyak penelitian dalam pengembangan dan implementasi. Mereka biasanya diuji lapangan di sekolah-sekolah dan pengaturan lain untuk memastikan bahwa mereka mampu digunakan secara efisien dan efektif untuk tujuan yang dimaksudkan mereka. Kebanyakan model pembelajaran telah awalnya dikembangkan untuk digunakan di dalam kelas, untuk hasil terutama dalam domain kognitif dan afektif. Beberapa model, seperti beberapa yang disajikan dalam buku ini, sangat menjanjikan untuk menunjukkan hasil dan isi dari program pendidikan jasmani dan dengan demikian telah diadaptasi untuk digunakan di daerah subjek kita.
Bab-bab yang tersisa di Bagian Satu akan menjelaskan model pembelajaran dalam lebih detail. Titik kunci di sini adalah rencana yang komprehensif dan terpadu seperti itu untuk mengajar pendidikan jasmani melampaui batasan dari metode, gaya, dan keterampilan. Mereka merupakan bagian dari evolusi yang berkelanjutan "cara untuk mengajarkan" materi pelajaran kita untuk siswa dari segala usia. Saya berpendapat bahwa model perencanaan, pelaksanaan, dan menilai instruksi akan memberikan kita dengan cara yang paling efektif untuk mencapai tujuan kami untuk belajar seimbang dalam keragaman besar konten sekarang di sekolah program pendidikan jasmani.

STANDAR PENDIDIKAN DI FISIK
Tahap perencanaan proyek NASPE Hasil menyebabkan penerbitan Pindah ke Masa Depan: Standar Nasional Pendidikan Jasmani (NASPE, 1995), yang menyatakan tujuan program untuk semua nilai dan diuraikan beberapa strategi instruksional umum untuk mencapai mereka. Standar tersebut baru-baru ini direvisi (NASPE, 2004) dan diperlihatkan dalam Bagan 1.3. Penting untuk dicatat bahwa NASPE menyadari kebutuhan untuk bervariasi dan beragam cara untuk mengajar anak-anak dan pemuda untuk mencapai standar-standar.
Pameran
1,3 NASPE (2004) standar nasional untuk pendidikan jasmani seseorang yang berpendidikan secara fisik:
1. mendemonstrasikan kompetensi dalam keterampilan motorik dan pola gerakan yang diperlukan untuk melakukan berbagai kegiatan fisik.
2. Menunjukkan pemahaman tentang konsep gerakan, prinsip, strategi, dan taktik seperti yang diterapkan pada pembelajaran dan kinerja kegiatan fisik.
3. Berpartisipasi secara teratur dalam kegiatan fisik.
4. Mencapai dan memelihara tingkat kesehatan-meningkatkan kebugaran fisik.
5. Pameran pribadi dan perilaku sosial yang bertanggung jawab yang menghormati diri dan orang lain dalam pengaturan aktivitas fisik.
6. Nilai aktivitas fisik untuk kesehatan, kenikmatan, tantangan, ekspresi diri, dan / atau interaksi sosial, (hal. 11)
Jika program pendidikan jasmani kontemporer akan berusaha untuk berbagai hasil pembelajaran, akan mengharuskan guru mengajar di lebih dari satu cara. Ini juga memerlukan guru pendidikan jasmani untuk kemajuan metode pengajaran masa lalu, strategi, gaya, dan keterampilan ke konseptualisasi baru dari "pola asuh" berdasarkan model-model pembelajaran seperti yang disajikan dalam buku ini.
Hal ini penting bahwa NASPE definisi tentang orang berpendidikan fisik meliputi semua tiga domain utama dari pembelajaran: psikomotor, kognitif, dan afektif. Domain psikomotor mengacu pada kemampuan untuk memindahkan sebagian atau seluruh tubuh dengan cara-cara terampil. Domain kognitif mengacu pada kemampuan intelektual seseorang untuk berpikir, mengingat, konsep, dan memecahkan masalah. Domain afektif mencakup perasaan batin, sikap, dan perilaku sosial dapat diterima dalam lingkungan tertentu. Belajar domain akan dibahas lebih lanjut pada Bab 3. Untuk sekarang, penting untuk mengetahui bahwa mereka mewakili berbagai jenis pengetahuan bahwa siswa memperoleh dari instruksi. Tidak seperti kebanyakan guru mata pelajaran lainnya (matematika dan ilmu pengetahuan, misalnya) yang menekankan belajar hanya dalam satu atau dua domain, fisik pendidik profesional telah lama menyadari kebutuhan untuk membantu siswa dalam ketiga domain - lebih mendukung kebutuhan bagi para guru untuk tahu bagaimana untuk mengajar dalam berbagai cara.

PENILAIAN DAN STANDAR PENDIDIKAN DI FISIK
Memiliki standar seperti orang-orang dari NASPE tidak secara otomatis menunjukkan ULJ bahwa program pendidikan jasmani yang berkualitas tinggi. Guru harus mampu memberikan bukti bahwa siswa tersebut memenuhi standar. bukti itu harus didasarkan pada indikator belajar siswa, masing-masing terkait dengan standar konten NASPE. Penilaian dalam pendidikan jasmani belum banyak mendapat perhatian di masa lalu, tapi itu berubah. Banyak negara yang membutuhkan sekolah untuk menunjukkan bahwa siswa belajar dalam semua bidang subjek, termasuk pendidikan fisik. Bahkan ketika penilaian tidak requared, guru menemukan lebih banyak cara untuk menunjukkan bahwa siswanya belajar dalam pendidikan fisik.
Model pembelajaran berbasis sangat bergantung pada indikator belajar siswa. Setiap model mengidentifikasi satu set hasil yang harus menunjukkan jika model yang diterapkan dengan benar dan diberi waktu untuk bekerja. Semua hasil ini dapat langsung dihubungkan dengan satu atau lebih dari standar NASPE. Sebagai contoh, lihat kembali di Bagan 1.3 untuk taktik Standar 2, yang berfokus pada pemahaman dan aplikasi konsep gerakan, prinsip, strategi, dan. The Inquiry Model Pengajaran (Bab 13) dirancang khusus untuk mempromosikan bentuk pembelajaran dan termasuk beberapa strategi penilaian untuk menunjukkan bahwa siswa dapat "berpikir, kemudian bergerak," yang merupakan dasar dari Standard 2 NASPE.

"SATU CARA TERBAIK" UNTUK MENGAJARKAN
Jika program pendidikan jasmani dan guru-guru di dalamnya berusaha untuk memenuhi standar NASPE untuk membantu siswa menjadi manusia terdidik benar-benar secara fisik, guru tidak dapat mengajar dengan cara yang sama setiap saat atau dibatasi untuk metode, strategi, gaya, dan keterampilan. Jika program bekerja terhadap beberapa hasil pembelajaran, mencakup keseluruhan dari tiga domain pembelajaran, mengajar siswa dengan kemampuan yang berbeda, dan termasuk berbagai konten program dalam kurikulum, tidak ada "satu cara terbaik" untuk mengajar pendidikan jasmani. Setiap kali guru menginstruksikan sebuah konten yang berbeda untuk hasil belajar yang berbeda kepada kelompok yang berbeda dari siswa, guru yang harus mengubah cara nya yang memerintahkan untuk membantu para siswa belajar lebih efektif dan nikmatilah-dengan kemampuan. Kadang-kadang perbedaan itu akan meminta hanya perubahan kecil, variasi kecil dalam beberapa pengajaran dan perilaku belajar. Pada waktu lain perbedaan itu akan memerlukan perubahan besar dalam cara guru menginstruksikan, menyerukan penggunaan pendekatan yang sama sekali berbeda-atau apa yang akan kita sebut dalam buku ini model pembelajaran.

INSTRUKSIONAL MODEL:
BLUEPRINTS UNTUK BELAJAR DAN MENGAJAR
Untuk mengajarkan secara efektif untuk berbagai hasil di semua tiga domain dan alamat kisaran kemampuan siswa, guru pendidikan jasmani akan perlu mengetahui dan menggunakan beberapa model pembelajaran yang berbeda. Model pembelajaran mengacu pada rencana yang komprehensif dan koheren untuk pengajaran yang meliputi landasan teori, laporan hasil pembelajaran yang diharapkan, diurutkan kegiatan belajar, harapan untuk guru dan perilaku siswa, struktur tugas yang unik, ukuran hasil pembelajaran, dan mekanisme untuk menilai beriman penerapan model itu sendiri. Model pembelajaran terbaik menghubungkan teori mengajar dan belajar proses tertentu yang seorang guru harus mempromosikan di gymnasium. Setiap model menggambarkan cara yang unik, atau cetak biru "," bagi seorang guru untuk ikut membantu siswa belajar dalam pendidikan jasmani. Dan masing-masing model panggilan untuk menetapkan sendiri keputusan, rencana, dan tindakan oleh guru dan siswa. Para guru yang paling efektif akan tahu bagaimana menggunakan beberapa model pembelajaran dan memahami model mana yang akan digunakan pada waktu tertentu (tergantung pada hasil, domain, gaya belajar siswa, dan konten).
Setiap model pembelajaran adalah program guru dapat memilih dan menggunakan pada waktu yang tepat dengan kadar tertentu untuk membantu siswa belajar dengan cara yang paling efektif. Para guru terbaik tidak selalu yang dengan set terbesar rencana pada perintah mereka, para guru yang terbaik adalah mereka yang tahu dan bisa menggunakan rencana "yang tepat untuk pekerjaan yang tepat" untuk mempromosikan hasil pembelajaran diidentifikasi dalam program pendidikan jasmani sekolah mereka. Hal ini lebih mungkin bahwa rencana seorang guru akan ditentukan terutama oleh berbagai tahap perkembangan siswa di sekolah itu dan oleh unit konten spesifik yang akan ditawarkan. Seperti yang Anda sekarang dapat melihat, ada hubungan yang kuat antara konten, kemampuan siswa / panggung, menyatakan hasil pembelajaran, dan model pembelajaran yang akan digunakan oleh guru di unit program.
Salah satu tujuan utama dari buku ini adalah untuk menyediakan anda dengan produksi-intro untuk model pembelajaran untuk mengajar pendidikan jasmani. Setelah Anda terbiasa dengan ide model pembelajaran dan tahu bagaimana menggunakannya, Anda akan dapat mengimplementasikan setiap satu pada saat yang paling tepat dan kemudian siap untuk belajar lebih banyak model-set pribadi Anda membuat rencana yang lebih besar dan lebih beragam . Jika Anda menggunakan buku ini sebagai bagian dari program metode mengajar, ada kemungkinan bahwa Anda akan memiliki waktu terbatas untuk belajar dan berlatih setiap model sehingga Anda akan menjadi pemula, dari jenis, pada masing-masing. Itu OK. Anda akan mendapatkan lebih banyak kesempatan untuk memperbaiki selama pengalaman lapangan, mengajar mahasiswa, dan kemudian sebagai guru penuh waktu di sekolah. Sama seperti apapun yang telah Anda pelajari dengan baik dalam hidup Anda, itu akan memakan waktu, perencanaan, latihan, kerja keras, dan kesabaran untuk meningkatkan efektivitas Anda dengan masing-masing model pembelajaran yang Anda gunakan.
Jika Anda seorang guru berpengalaman, itu adalah harapan saya bahwa Anda belajar mereka els mod yang sesuai dengan siswa 'Anda sesuai dengan kebutuhan dan isi program Anda. Kemudian, Anda dapat memilih model terbaik untuk setiap unit konten dan mulai untuk memahami bagaimana merencanakan untuk itu, menerapkan, dan menilai efektivitas dalam program anda. Melalui proses yang Anda juga akan belajar bagaimana memodifikasi setiap model untuk efektivitas maksimum dalam pengaturan Anda.

MODEL-BASED INSTRUCTION PENDIDIKAN DI FISIK
Dikatakan di sini bahwa instruksi pendidikan jasmani biasanya didasarkan pada konten, kegiatan yang diajarkan kepada siswa. Artinya, pusat pengorganisasian untuk instruksi yang paling sering ditentukan oleh isi (misalnya, basket, lantai hoki, tenis, dansa aerobik), dan bukan tujuan atau model pembelajaran. Jika Anda menyebutkan konten, guru mungkin akan memberitahu Anda bagaimana ia mengajarkan ke murid-muridnya. "Aku mengajar memanah seperti ini...," "Saya mengajar permainan seperti ini...," "Saya mengajar menari baris seperti ini...," Dan seterusnya. Dan, sebagai profesi, kita cenderung untuk mengajarkan konten yang sama dengan cara yang sama kepada siswa dari berbagai tingkatan kelas. Jika unit ini voli, isi, struktur tugas, dan urutan kegiatan belajar tetap cukup mirip, apakah itu yang diajarkan untuk siswa kelas enam atau kelas dua belas. benjolan adalah belajar terlebih dahulu, lalu mengatur, kemudian spike, kemudian spike, kemudian diikuti oleh beberapa aturan dan bermain permainan lengkap. Ini latihan dan kegiatan belajar lainnya yang digunakan untuk mengajar setiap komponen yang sangat mirip juga: para "segitiga" benjolan bor, mata bor set dinding, dan tugas mudah recog-nizable lain dan struktur organisasi. Semua kesamaan ini berasal dari asumsi bahwa ada mencoba-dan-benar cara untuk mengajar voli, dan bahwa mereka akan sama cara efektif untuk semua jenis siswa di semua tingkatan kelas. Sekali lagi, konten menjadi faktor yang paling berpengaruh (pusat pengorganisasian) dalam menentukan bagaimana mengajarkan sebuah unit pendidikan fisik. Ketika ini terjadi, cara mengajar akan disebut sebagai instruksi berdasarkan aktivitas, cara yang paling umum bagi para guru untuk merancang instruksi dalam pendidikan fisik hari ini.
Isi unit penting, untuk memastikan-tapi tidak harus menjadi pertimbangan hanya dalam cara mengajar unit. Kemungkinan instruksi yang akan menjadi lebih efektif, aman, dan menyenangkan jika dianggap konten bersama dengan faktor-faktor lain, seperti:
• Ditujukan hasil pembelajaran
• Konteks dan pengajaran lingkungan
• Mahasiswa tahap perkembangan dan kesiapan
• Mahasiswa preferensi pembelajaran "Domain prioritas
• Tugas pola struktur dan organisasi
• Urutan dari tugas-tugas belajar
• Penilaian hasil pembelajaran
• Penilaian praktek instruksional
Model pembelajaran yang baik memerlukan guru untuk mempertimbangkan semua faktor-faktor tersebut (beserta isi) sebelum membuat keputusan penting tentang bagaimana mengajar siswa di unit. Ketika seorang guru menganalisis semua faktor tersebut, yang kemudian membawanya kepada mengajar unit yang dengan rencana terpadu, koheren, dan komprehensif, kita akan mengacu ke cara pengajaran sebagai model pembelajaran berbasis. Pusat pengorganisasian untuk unit menjadi model pembelajaran yang dipilih, dipilih setelah mempertimbangkan semua faktor di atas.
Berdasarkan pendekatan model berbasis, ketika satu atau lebih faktor utama berubah, mungkin akan menghasilkan pemilihan model pembelajaran yang berbeda. Itu akan berlaku bahkan ketika konten tetap sama. Misalnya, jika pendidik fisik dua sekolah menengah sekitar untuk memulai unit mereka sendiri sepak bola, dan mereka memiliki hasil belajar yang berbeda untuk setiap kelas, itu akan berdiri untuk alasan bahwa guru akan intruct berbeda dengan cara-dua model pembelajaran yang berbeda. Jika Mr Hart ingin mempromosikan pengembangan keahlian tingkat tinggi ot dengan progresi mahasiswa independen, ia bisa desain unit dengan Sistem Pribadi untuk Instruksi (Bab 9). Jika Mrs Blue ingin mengembangkan pengetahuan strategis siswa, ia bisa desain unit dia menjadi diperintahkan dengan Permainan Taktis Model (Bab 14). Keduanya unit sepak bola di sekolah menengah yang sama konteks pendidikan fisik, tapi keputusan tentang "cara mengajar" tidak didasarkan pada konten unit, melainkan didasarkan pada hasil pembelajaran yang diinginkan, dan faktor lain yang tercantum di atas, yang harus memimpin setiap guru untuk memilih model pembelajaran yang berbeda untuk masing-masing unit.
Ada beberapa alasan bagus untuk menggunakan pendekatan model yang berbasis di pendidikan jasmani:
1. Hal ini memungkinkan guru untuk mempertimbangkan dan mempertimbangkan beberapa faktor sebelum memutuskan model mana yang akan digunakan dalam unit. Pertimbangan ini mengakui hubungan-kapal antara semua faktor-faktor tersebut dan membantu guru membuat keputusan deduktif tentang instruksi.
2. Ketika dipilih model deduktif, jauh lebih mungkin cocok dengan konteks, konten, dan tujuan untuk setiap unit. Oleh karena itu, efektivitas instruksi akan secara konsisten tinggi.
3. Kebanyakan model instruksional memiliki penelitian untuk mendukung teori di belakang mereka dan efektivitas mereka dalam mempromosikan jenis belajar tertentu keluar-datang.
4. Setiap model pembelajaran dapat dilihat sebagai cetak biru bagi guru untuk mengikuti dalam merancang dan melaksanakan instruksi. cetak biru ini membantu guru membuat keputusan sebangun pada semua tahap saat menggunakan model.
5. Model pembelajaran yang baik akan meliputi cara bagi seorang guru untuk tahu apakah dia menggunakan model dengan benar dan untuk mengetahui apakah model bekerja untuk membantu siswa mencapai hasil pembelajaran lain. Ini menyediakan guru dengan umpan balik penting tentang instruksi-nya.
6. Setiap model pembelajaran menyediakan guru dan siswa dengan descrip-tions perilaku yang diharapkan, peran, keputusan, dan tanggung jawab, yang mengarah pada kejelasan meningkat untuk setiap orang dalam kelas.
7. Model pembelajaran terbaik adalah fleksibel dan memungkinkan setiap guru untuk menyesuaikan model dengan kebutuhan unik dari pelajar dan konteksnya. Mengakui ini kemampuan guru untuk membuat penilaian profesional dan deci-sesi berdasarkan keahlian mereka, pengalaman, dan situasi pengajaran.

UNTUK KEBUTUHAN DALAM BERAGAM
MODEL PENDIDIKAN FISIK
Anda telah mengakui bahwa pendidikan fisik, lebih dari setiap mata pelajaran sekolah lain, menawarkan tantangan yang paling kompleks untuk guru. Tidak ada subjek lain meminta para guru untuk alamat hasil pembelajaran dalam tiga domain utama, harus berpengetahuan di daerah begitu banyak konten, dan pernah bekerja di lingkungan belajar berubah. Kebanyakan guru-guru lain menggunakan kelas yang sama sepanjang waktu, tetapi guru pendidikan jasmani dapat memiliki banyak kelas: di gimnasium, gyms pembantu, lapangan di luar, ruang serbaguna, kursus tali, daerah diaspal, tahap sekolah, dan lain-lain. Dan mereka sering harus berbagi daerah dengan instruktur yang lain pengajaran dan kelas.
Itu tidak berarti guru-guru mengajar dengan cara yang sama sepanjang waktu. Banyak model pembelajaran baru yang menarik dan efektif telah dikembangkan untuk digunakan oleh guru kelas. Beberapa model disertakan dalam buku ini pada awalnya dikembangkan untuk pengajaran di kelas dalam banyak mata pelajaran dan tingkatan kelas. Tetapi dengan hasil siswa dimaksudkan di lebih belajar domain, dengan lebih banyak konten untuk menutup, dan dengan dinamika yang lebih besar dari gimnasium khas, guru pendidikan jasmani mungkin perlu tahu bagaimana menggunakan model pembelajaran lebih dari guru kelas lakukan.

GAMBARAN BUKU INI
Seperti yang saya sebutkan sebelumnya, tujuan dari buku ini adalah untuk menyediakan anda dengan pengetahuan tentang pembelajaran-rencana model yang dapat digunakan untuk mencapai berbagai hasil pembelajaran di kelas pendidikan fisik Anda. Setelah Anda tahu bagaimana menggunakan rencana masing-masing, Anda akan dapat memilih dan melaksanakan cara yang paling efektif untuk menginstruksikan setiap unit konten, yang memungkinkan siswa Anda kesempatan terbaik untuk belajar apa yang ingin Anda bagi mereka untuk belajar. Untuk membantu Anda memilih, merencanakan, melaksanakan, dan menilai penggunaan model pembelajaran, buku ini akan mengikuti serangkaian langkah-langkah sebagai Anda maju melalui bab.
Bab 2 akan memperkenalkan Anda kepada yayasan, fitur, dan kebutuhan pelaksa-naan untuk menggunakan model pembelajaran dalam pendidikan jasmani. Anda kemudian akan mampu menerapkan pengetahuan bahwa saat Anda membaca bab-bab lain dalam Bagian Pertama untuk memahami sepenuhnya apa model pembelajaran dan bagaimana mereka bekerja dalam pendidikan jasmani.
Bab 3 mencantumkan jenis pengetahuan yang paling penting diperlukan oleh guru untuk instruksi efektif dalam model pendekatan berbasis. Seperti yang akan Anda lihat, guru pendidikan fisik untuk menarik dari beberapa basis pengetahuan secara bersamaan agar dapat secara efektif mengatur dan melaksanakan instruksi.
Bab 4 mengidentifikasikan strategi pengajaran yang digunakan untuk mengajarkan pendidikan jasmani dari model pendekatan berbasis. Strategi adalah prosedur direncanakan untuk acara-acara yang berlangsung dalam pelajaran pendidikan jasmani untuk meningkatkan hasil pembelajaran jangka pendek. Strategi dapat didesain untuk pengelompokan siswa dalam kelas, pengorganisasian tugas-tugas belajar, mendapatkan dan mempertahankan perhatian siswa, meningkatkan keselamatan, ¬ pra senting informasi, penilaian belajar siswa, dan operasi kunci lainnya.
Bab 5 menjelaskan keterampilan pengajaran yang efektif untuk pendidikan fisik yang berfungsi sebagai tingkat berikutnya blok bangunan yang diperlukan untuk model pembelajaran berbasis. Ini adalah hal-hal yang guru yang efektif melakukan (dan mendapatkan siswa yang harus dilakukan) sebelum, selama, dan setelah kelas memaksimalkan potensi belajar siswa. keterampilan pengajaran pada bab ini berasal dari penelitian yang melibatkan mengajar di ruang kelas dan pendidikan jasmani selama tiga dekade terakhir.
Bab 6 memberikan gambaran yang komprehensif unit dan merencanakan pelajaran untuk pendidikan jasmani. Ini menjelaskan perbedaan antara hanya plaining dan menjadi tor siap mengajar pendidikan jasmani. Dalam buku ini, perencanaan dipandang sebagai serangkaian pertanyaan yang seorang guru harus meminta sebelum unit dan setiap pelajaran di dalamnya mulai. Setelah pertanyaan yang telah diajukan dan dijawab, guru akan memiliki kesempatan yang lebih baik untuk melaksanakan episode mencapai mulus, koheren, dan efektif untuk semua model pembelajaran. Sebuah perencanaan generik template disajikan sehingga Anda akan memiliki tempat untuk memulai fungsi penting dalam mengajar.
Bab 7 menyajikan berbagai strategi penilaian ketika mereka berlaku untuk model-instruksi yang berbasis di pendidikan fisik. Ini dimulai dengan beberapa istilah kunci untuk proses itu dan kemudian menjelaskan cara-cara tradisional, alternatif, dan beberapa otentik untuk menentukan seberapa banyak siswa telah pelajari dalam unit konten pendidikan jasmani.
Tiap bab di Bagian Dua memberikan gambaran lengkap tentang salah satu model pembelajaran untuk pendidikan fisik, berdasarkan yayasan, fitur, dan implementasi kebutuhan disajikan pada Bab 2. Model-model (dan bab mereka dalam buku ini) adalah:
8. Instruksi langsung
9. Sistem personalisasi Instruksi (PSI)
10. Pembelajaran Kooperatif
11. Pendidikan Olahraga
12. Pengajaran rekan
13. Permintaan Pengajaran
14. Permainan Taktis
15. Pengajaran untuk Tanggung Jawab Pribadi dan Sosial
Bab-bab ini memberikan contoh-contoh rencana pelajaran dan saran untuk mengadaptasi setiap model pengajaran berbagai konteks. Kegiatan Belajar (pada akhir setiap bab di Bagian Satu) dan pengalaman praktek mengajar akan membantu Anda dalam tahap awal belajar bagaimana menerapkan model berbasis instruksi untuk pendidikan fisik.

KEGIATAN BELAJAR
1. Buatlah daftar partisipasi Anda dalam kegiatan fisik pada setiap tahap kehidupan Anda: prasekolah, sekolah dasar, sekolah menengah, perguruan tinggi, dan saat ini. Untuk setiap tahap menggambarkan: (a) motivasi Anda untuk berpartisipasi, (b) tujuan Anda, dan (c) yang mengajar Anda masing-masing kegiatan.
2. Untuk setiap guru Anda hanya tercatat di latihan pertama, menggambarkan dengan kata-kata Anda sendiri metode yang ia digunakan. Pastikan untuk memasukkan tingkat kelangsungan dan formalitas dari metode-metode.
3. Jika Anda saat mengajar pendidikan jasmani, pelatih, atau menginstruksikan peserta didik dalam kegiatan fisik apapun, menjelaskan metode mengajar Anda sendiri.
4. Dalam kata-kata Anda sendiri, menulis definisi "orang secara fisik berpendidikan" dalam bentuk daftar. Untuk setiap item pada daftar, jelaskan bagaimana Anda akan pergi tentang menginstruksikan untuk membantu siswa mencapai bagian dari definisi Anda. (By the way, "tidak wajar" menggunakan definisi NASPE diberikan dalam bab ini!)
5. Isi P-12 program pendidikan jasmani telah menunjukkan evolusi yang jelas di Amerika Serikat selama abad terakhir. Bagaimana menurut Anda program-program tersebut akan terlihat seperti pada tahun 2020? Apa yang akan pelajar perlu Anda ketahui untuk berpartisipasi dalam program ini?

TOPIK UNTUK REFLEKSI DAN DISKUSI KELOMPOK KECIL
1. Pikirkan sejenak tentang filosofi pribadi Anda mengajar untuk pendidikan jasmani. Bagaimana menurut Anda siswa harus belajar, dan mengapa? Bagaimana Anda mengajar dengan cara untuk mempromosikan bahwa jenis pembelajaran? Setelah beberapa menit, masing-masing anggota kelompok berbagi filosofi pribadinya.
2. Cobalah untuk mengidentifikasi orang-orang, pengalaman, dan faktor lain yang mempengaruhi perkembangan filsafat pengajaran pribadi Anda. Berbagi kenangan dengan anggota-anggota lain dari grup Anda.
3. Kembali ke standar konten NASPE untuk pendidikan jasmani (hal. 14). Menurut Anda, mengapa standar-standar tertentu di tempat hari ini? Apakah Anda ingin melihat semua itu standar dihapus? Apakah Anda ingin melihat standar-standar lainnya (hasil pembelajaran) ditambahkan?
4. Mengapa Anda berpikir bahwa pendidik fisik di Amerika Serikat tidak dapat membuat seperangkat standar yang akan diperlukan di setiap negara?
5. Bagaimana menurut Anda pernyataan berikut berarti: "Anda mendapatkan apa yang mengajarkan untuk"?