Peluang Usaha

clicksor

sitti

Anda Pengunjung ke

Tuesday, December 14, 2010

Difusi Tanggung Jawab

Download Disini : http://www.ziddu.com/download/12957434/DifusiTanggungJawab.doc.html

Di mana banyak orang yang hadir, para pengamat cenderung untuk membantu orang yang dilanda. Kewajiban untuk membantu dan menyalahkan potensi untuk tidak bertindak tersebar di antara orang banyak. (Reddy Patrick).

viously setuju untuk menonton barang milik korban. Hal yang sama diadakan benar untuk orang-orang dalam dua kafetaria otomat di tengah kota Manhattan. Individu yang diminta untuk menonton koper orang lain campur tangan secara substansial lebih sering untuk menghentikan pencuri koper daripada mereka yang tidak diminta. Agaknya komitmen sebelum membantu melayani untuk meminimalkan kebutuhan keputusan dan membebaskan individu dari konflik, sehingga menghasilkan respon yang lebih besar ketika keadaan darurat muncul. Demikian pula, jika para pengamat berharap untuk berinteraksi masa depan tatap muka dengan orang dalam kesusahan, mereka lebih cenderung memberikan bantuan daripada jika mereka tidak mengharapkan interaksi masa depan (Gottlieb dan Carver, 1980).
Leonard Bickman dan Dennis P. Rosenbaum (1977) telah menyelidiki dampak. komunikasi verbal antara para pengamat telah atas pelaporan masyarakat terhadap kejahatan dan rasa tanggung jawab untuk membuat laporan seperti itu. Menurut model pengambilan keputusan untuk intervensi prososial, pengamat akan melaporkan tindak pidana hanya setelah melihat acara tersebut, menafsirkan peristiwa sebagai kejahatan, mengambil tanggung jawab pribadi untuk bertindak, dan memutuskan bagaimana melaporkan kejahatan. Dalam situasi kehidupan nyata, yang sering ambigu, ini urutan keputusan seringkali harus dilakukan dengan cepat.
Bickman dan Rosenbaum menemukan bahwa seorang pengamat kedua dapat mempengaruhi keputusan lain pengamat Teman-keputusan oleh membuat komentar verbal beberapa. Dalam sebuah percobaan yang dilakukan dalam pengaturan lapangan, hari kerja pembeli di kasir supermarket menyaksikan "pengutil" mencuri sejumlah item. Seorang pengamat-sekutu ditemukan untuk mencegah pengamat dari pelaporan pencuri dengan mengamati, "lihat Katakanlah, padanya mengutil Dia.. Dia meletakkan itu ke dalam tasnya. Tapi itu masalahnya toko. Mereka memiliki orang-orang keamanan di sini." Sebaliknya, pelaporan didorong ketika pengamat-konfederasi berkata: "Katakanlah, lihat dia mengutil. Dia. Dia meletakkan itu ke dalam tas tangannya Kami melihat. Itu Kita harus melaporkannya.. Itu tanggung jawab kami." komentar verbal tersebut membantu pengamat menentukan apakah atau tidak kejadian tertentu adalah kejahatan. Selain itu, dengan menunjukkan suatu program








Norma tanggung jawab sosial

Hari ini aku pergi ke pusat Kayu pribadi di mana Anda menerima $ 10 untuk memberikan pint plasma. Saya butuh uang buruk. Meskipun pengalaman itu tidak menyakitkan, aku telah memutuskan bahwa hari kunjungan saya adalah pertama dan terakhir. Alasannya adalah bahwa aku merasa sangat bersalah setelahnya. Saya telah menerima uang untuk darah yang dibutuhkan oleh orang sakit. Dan aku manfaat dari kemalangan mereka. Saya merasa harus telah menyumbangkan darah ke Palang Merah. Seperti itu, aku melanggar norma tanggung jawab sosial, dan aku cukup tertekan tentang hal itu.


tindakan, sebuah komentar beberapa verbal dapat menyarankan pelatihan yang tepat atas tindakan dan akibatnya memiliki dampak yang kuat terhadap kecenderungan seseorang untuk melaporkan kejahatan ke penulis benar - IDE.


Perilaku prososial dalam situasi jelas

Manusia tidak begitu terikat dengan kepentingan sendiri, tetapi bahwa ia bisa membuat makanan umum tanda tujuannya.

- John Wise, A Pemulihan nama Pemerintah Gereja New England, 1717




Bagian sebelumnya ditangani dengan perilaku prososial dalam situasi-situasi ambigu makna yang diragukan atau tidak pasti. Dalam pengaturan seperti itu, orang bahkan mengalami kesulitan besar dalam menafsirkan suatu peristiwa. Dengan cara ilustrasi, pertimbangkan rekening berikut oleh Robert A. Baron dan Donn Byrne insiden beberapa tahun yang lalu di University of Texas di mana penembak jitu menembak jatuh puluhan orang dari menara perpustakaan terdekat:

Beberapa orang yang ditembak benar-benar mendengar suara tembakan ketika mulai dan beberapa melihat mayat-mayat korban paling awal karena mereka berbaring mati atau terluka di trotoar dan halaman rumput di sekitar menara. Daripada berlindung, namun jumlah yang mengejutkan orang hanya melanjutkan perjalanan mereka ke mana pun mereka pergi dan dengan demikian menjadi korban itu sendiri. Beberapa yang hanya terluka dijelaskan reaksi mereka dalam hal perasaan bingung tentang apa yang terjadi di-beberapa pemikiran tembakan senapan itu suara yang dibuat oleh konstruksi-pekerja, yang mati dan terluka dianggap sebagai aktor dalam aksi persaudaraan, dan gumpalan bubuk mesiu terlihat di puncak menara diinterpretasikan sebagai bukti api kecil. Salah seorang mahasiswa pascasarjana terluka mengatakan sesudahnya bahwa ia memutuskan akan bodoh untuk mengganggu. makan siang rencana ketika dia tidak yakin apa yang sedang terjadi. Jika ia menunda makan siang dan bersembunyi di balik dinding hanya karena beberapa suara dari sebuah situs konstruksi atau karena beberapa mahasiswa yang mengenakan drama komedi, dia akan merasa benar-benar konyol. Sebaliknya, ia ditembak dan terluka parah .. .. (1977: 375-376)


Mengingat pertimbangan-pertimbangan ini, mungkin tidak mengejutkan bahwa bukti eksperimental harus menunjukkan bahwa perilaku prososial jauh lebih mungkin terjadi dalam situasi yang jelas, terutama darurat (Shetland dan Huston, 1979). Russell D. Clark. III, dan Larry E. Firman (1972 1974) mendirikan sebuah "darurat" yang dirancang menjadi kurang jelas dari yang disediakan oleh Latane dan rekan-rekannya. Di kamar sebelah ruang kerja subyek ', seorang pekerja pemeliharaan (konfederasi a) memanjat tangga logam, jatuh dari itu, dan menarik tangga lebih di atas dia. Dia mendengus berat dan berseru, "Oh, saya kembali;! Aku tidak bisa bergerak" Dia terus mengerang dengan nafas masing-masing, kemudian ia berteriak minta tolong. Dalam semua kondisi-apakah mereka berada sendirian, dengan mata pelajaran naif lain, atau dengan sekutu dari persen-100 peneliti dari subyek pergi ke bantuan korban. Dalam percobaan kedua, Clark dan Word bertahap jatuhnya sama secara ambigu tanpa isyarat verbal cedera. Dalam keadaan ini hanya 30 persen dari subyek membantu. Selanjutnya, subjek dalam dua dan lima kelompok orang kurang mungkin untuk membantu dan ikut campur lebih lambat daripada yang telah diharapkan berdasarkan tanggapan oleh subyek yang sendirian.
Irving M. Piliavin, Judith Rodin, dan Jane Allyn Piliavin (1969) menemukan bahwa bantuan yang akan datang dalam enam puluh dua dari enam puluh lima uji coba (95 persen) melibatkan darurat palsu di New York kereta-kereta bawah tanah Tak lama setelah memasuki kereta , seorang pemuda dengan tongkat terhuyung ke depan dan roboh. Seperti dalam eksperimen gelap dan Word, darurat ini adalah jelas, memang, bukan hanya mendengar namun terlihat.
Piliavin, Rodin, dan Piliavin (1969, 1975) menawarkan analisis biaya-hadiah dari altruisme. Mereka berpendapat bahwa baik atau tidak seseorang intervensi dalam keadaan darurat tergantung pada penilaian nya biaya relatif terhadap manfaat: (1) biaya yang berhubungan dengan membantu (usaha, malu, pengalaman tidak menyenangkan mungkin, dan membahayakan tubuh potensial), biaya (2) terkait sehubungan dengan tidak membantu (self-menyalahkan dan mengecam potensi dari orang lain), (3) penghargaan yang terkait dengan membantu (pujian dari diri sendiri, korban, dan lain-lain), dan (4) penghargaan yang terkait dengan tidak membantu (manfaat yang diperoleh dari melanjutkan kegiatan lain ).
Piliavin, Rodin, dan Piliavin (1969) menemukan dukungan untuk model mereka dalam variasi percobaan kereta bawah tanah. Ketika seorang pemabuk (seorang pria muda berbau minuman keras dan membawa botol minuman keras) adalah menggantikan korban sadar dengan tongkat, bantuan diberikan hanya 50 persen dari pencobaan. Agaknya pemabuk dibantu kurang karena biaya yang terkait dengan membantu lebih tinggi (karena jijik lebih besar) dan biaya yang terkait dengan tidak membantu lebih rendah (ada yang kurang menyalahkan diri, karena individu dipandang sebagai ikut bertanggung jawab untuk kesulitan nya). Dalam tes lain masih model, Piliavin dan Piliavin (1972) mempekerjakan seorang korban dengan tongkat yang runtuh di dalam mobil kereta bawah tanah bergerak dan baik "berdarah" dari mulut atau tidak. Ketika mereka diprediksi, membantu secara signifikan lebih lambat dan kurang sering dengan korban berdarah (biaya lebih besar itu mungkin terkait dengan darah karena takut atau jijik bahwa banyak orang mengalami saat melihat itu). Hal yang sama juga terjadi di tes serupa dengan seorang pria yang memiliki tanda lahir besar di wajahnya (Piliavin et al, 1975.).
Bernard Weiner (1980) mengusulkan sebuah interpretasi lebih lanjut dari hasil dalam studi penyakit dan kemabukan. Dia menunjukkan bahwa para pengamat biasanya membuat kesimpulan (atribusi) tentang penyebab kesulitan seseorang. Dalam kasus penyakit, orang biasanya dipandang sebagai memiliki kontrol pribadi sedikit di atas kemalangan mereka. Sebaliknya, mabuk dianggap sebagai pribadi terkendali. Akibatnya, penyakit lebih mungkin dibandingkan mabuk untuk memperoleh simpati pada para pengamat dan berakibat bantuan mereka rendering. Tapi mabuk biasanya memicu perasaan jijik. Emosi, kemudian, dilihat sebagai roda gila motivasi utama dalam membantu perilaku.


Pengertian tentang sebuah DUNIA HANYA, EKUITAS, DAN KESETARAAN


Kami tidak akan puas sampai keadilan gulung ke bawah seperti air dan kebenaran seperti sungai yang besar.

-Martin Luther King, Jr, pidato, Washington, DC, 15 Juni 1963.


Meskipun malapetaka orang lain 'pada waktu menimbulkan simpati kita dan kasih sayang, ini tidak selalu terjadi. Masyarakat kita mentolerir penderitaan orang baik banyak yang kurang beruntung. Kami mengizinkan anak yang sakit untuk pergi diobati dan pasien di rumah sakit kondisi mental untuk menderita karena terlalu anggaran tidak memadai. Banyak warga Amerika nyaman terletak mengutuk menganggur, kelas yang lebih rendah, dan Black ghetto sebagai "pemalas" dan "chiselers kesejahteraan." Memang, kadang-kadang manusia bisa sangat kejam, egois, dan merusak dalam perlakuan mereka terhadap sesama manusia. Berkala media berisi laporan para pengamat yang mendorong orang bunuh diri untuk melompat dari tepian bangunan (Mann, 1981). Dan Jerman yang hidup di bawah rezim Nazi menyangkal baik fakta dari pembunuhan massal orang Yahudi atau menyimpulkan bahwa mereka yang dikirim ke kamp-kamp kematian adalah anggota ras inferior yang pantas nasib mereka.


Dunia hanya hipotesis

Sesungguhnya, Allah tidak akan membuang orang yang tak bersalah, tidak akan ia menegakkan penjahat.
-Ayub 8: 20

Pertanyaan tentang mengapa orang begitu sedikit untuk meringankan penderitaan sesama manusia telah menimbulkan minat yang besar di antara psikolog sosial. Satu penjelasan, hipotesis hanya-dunia, yang diajukan oleh Melvin J. Lerner (, 1970 1974, 1975, 1980). Lerner menunjukkan bahwa kita memiliki kebutuhan untuk percaya bahwa kita hidup di satu dunia yang adil di mana orang mendapatkan apa yang mereka layak dan pantas apa yang mereka dapatkan. Dalam dunia seperti itu, de orang melayani dihargai dan tidak layak dihukum. Selain itu, Lerner mengatakan bahwa setiap bukti bahwa orang lain tidak mendapatkan apa yang mereka layak kesesakan kami, untuk itu menuntun kita untuk mempertanyakan apakah kita bisa mempercayai orang lain dan dunia di sekitar kita. Hanya dengan percaya bahwa ada dunia yang hanya dapat kita menghadapi lingkungan fisik dan sosial seolah-olah mereka stabil dan tertib. Tanpa keyakinan, kita akan menemukan kesulitan untuk mendedikasikan diri untuk mengejar tujuan jangka panjang atau bahkan dengan perilaku sosial diatur kehidupan sehari-hari.
Kepercayaan dunia hanya membawa kita menjadi khawatir bahwa orang lain mendapatkan apa yang mereka layak. Jika orang lain dapat menderita secara tidak adil, maka kita harus mengakui prospek mengganggu bahwa kita juga bisa menderita tanpa alasan. Akibatnya, kita akan psikologis termotivasi untuk membangun kembali keadilan. Hanya dengan cara ini dapat kita menyelesaikan disonansi kognitif kita (lihat Bab 6). Namun, hanya kekhawatiran dunia tidak akan selalu diterjemahkan ke dalam membantu perilaku. Cara lain untuk mencapai ini adalah untuk meyakinkan diri sendiri bahwa korban layak untuk menderita. Kami menyimpang korban yang tampaknya tidak bersalah untuk meyakinkan diri kita bahwa tidak ada ketidakadilan dalam penderitaan korban, bahwa korban mendapatkan persis apa yang pantas. Kami bertanggung jawab yang terletak di beberapa kualitas buruk dalam korban. Akibatnya, kita menurunkan pendapat kami korban. Untuk mencapai posisi ini, bagaimanapun, dua kondisi tambahan yang diperlukan: kita harus percaya bahwa penderitaan akan terus, dan kita harus merasa bahwa kita tidak berdaya untuk membantu korban (Lerner dan Simmons, 1966;Lincoln dan Levinger, 1972).
Dalam sebuah demonstrasi awal hipotesis hanya dunia, Lemer (1965) menunjukkan bahwa bahkan ketika kita tahu bahwa hasil adalah acak (bahwa orang yang terlibat tidak dapat mempengaruhi hasil), hasil tersebut masih mempengaruhi pendapat kita tentang orang-orang. Lerner meminta subyek untuk mengamati dua orang bekerja di tugas. Pada percobaan hanya salah satu pekerja bisa menerima pembayaran-orang yang kebetulan menarik nomor bahkan dari topi. Setelah menonton para pekerja, pengamat dinilai kinerja mereka dan karakteristik pribadi. Konsisten dengan hipotesis hanya-dunia, pengamat menilai kinerja pekerja dibayar sebagai lebih tinggi dari pekerja dibayar. Agaknya mata pelajaran meyakinkan dirinya sendiri yang telah dihargai (dibayar), pekerja dibayar sebenarnya pantas pahala.
Dalam masih lain uji hipotesis, Lerner menunjukkan subjek sesi televisi di mana korban seharusnya (sebenarnya konfederasi a) menerima kejutan listrik menyakitkan untuk respon yang salah dalam percobaan "belajar" (Lerner dan Simmons, 1966). Dalam satu kondisi, subjek melihat korban rela memasuki ruangan tempat percobaan diadakan. Di lain, "martir kondisi," korban pada awalnya menolak untuk memasuki ruangan. Dia enggan setuju hanya setelah ia diberitahu bahwa sebagai akibat dari penolakannya, mata pelajaran yang tidak akan menerima kredit tentu saja untuk berpartisipasi dalam percobaan. Dan dalam kondisi ketiga, konfederasi tidak menerima guncangan, semua tanggapan nya adalah benar dan dia diberi hadiah untuk mereka. Kemudian, subyek diminta untuk menilai pihak sekutu daya tarik umum mereka.
Para konfederasi dalam kondisi martir dinilai paling menarik. Dalam rangka untuk membenarkan kemalangan dia (guncangan), terutama ketika dia tampak begitu mulia, mata pelajaran yang mendevaluasi dia; yang berlaku dia dibuat untuk pantas penderitaannya. Sebaliknya, konfederasi yang telah dihargai dinilai paling menarik, yang berlaku dia didefinisikan dalam istilah positif untuk membenarkan nasib baik nya. Sejumlah studi lain telah di-,, terpreted memberikan dukungan bagi dunia hanya-hipotesis (Simons dan Piliavin, 1972; Apsler dan Friedman, 1975). Studi-studi ini menunjukkan bahwa kelompok dominan anggota masyarakat kita, melihat situasi yang kurang beruntung anggota kelompok minoritas, mungkin merasa mudah untuk menyimpulkan, "Mereka hanya mendapatkan apa yang mereka layak." Singkatnya, mereka menyalahkan korban kelompok minoritas untuk kemalangan yang menimpa mereka. Sebagai Lerner menyatakan, "Setelah penolakan itu dicapai, pengamat lagi bisa tenang-dunianya hanya, dan ia tidak perlu merasa terdorong untuk bertindak untuk membangun kembali keadilan" (1974: 344).


Teori Ekuitas;

Penghargaan harus "sesuai dengan jasa itu", karena semua orang setuju bahwa apa yang adil dalam distribusi harus sesuai dengan manfaat dalam arti yang sama ....
-Aristoteles

Deklarasi Kemerdekaan menyatakan sebagai kebenaran jelas bahwa "semua manusia diciptakan sama." Namun pernyataan ini oleh para pendiri bertentangan dengan ketimpangan sosial yang luas. Bagaimana Amerika mendamaikan mimpi dan kenyataan? Bagaimana kelas-kelas yang kurang beruntung diharapkan merasa kesetiaan untuk sebuah sistem yang memberi mereka kurang dari bagian mereka dari hal-hal baik Amerika? Sebagian dari jawabannya terletak pada konsepsi Amerika ekuitas.
Dalam mimpi Amerika, setiap anak miskin dapat membuat baik, hanya sebagai rel-splitter, Abe Lincoln, bisa menjadi Presiden. Tapi janji Amerika telah kesetaraan kesempatan, bukan persamaan hasil. Ini telah menjadi visi di mana setiap individu bebas dari diskriminasi berdasarkan ras, keluarga, agama, jenis kelamin, atau komunitas-menemukan tempat mereka atas dasar persaingan yang adil. Rewards pergi kepada mereka yang merit mereka melalui bakat, ambisi, dan kerja keras. Mimpi Amerika, maka, bukan dari masyarakat tanpa kelas dimana semua orang menikmati status yang setara, hak, dan kekuasaan, melainkan adalah masyarakat kelas di mana semua memiliki akses yang sama ke posisi teratas. Ini berarti kesetaraan peluang namun ketimpangan dalam hasil.
George C. Homans (1974) dan J. Stacy Adams (1965) telah maju teori dari ekuitas (kadang-kadang juga disebut keadilan distributif) untuk menjelaskan hal ini. Ekuitas Teori berpendapat bahwa anggota kelompok akan puas dengan pembagian hadiah (hasil) yang sebanding dengan kontribusi setiap anggota terhadap kelompok (input). Orang mendefinisikannya sebagai "adil" atau "hanya" ketika setiap orang menerima sebanyak sebagai seseorang yang telah memberikan masukan yang sama. Mereka merasa bahwa orang yang berinvestasi lebih layak lagi, sementara orang yang berinvestasi kurang pantas kurang.
Bukti Percobaan menawarkan beberapa dukungan untuk dalil bahwa orang yang berpartisipasi dalam kesusahan pengalaman hubungan tidak adil, tidak peduli apakah mereka adalah.....